Trip Mlancong




Provinsi


Dipublikasikan pada Hari Rabu, 2 Maret 2016 WIB

Jalan Bareng ke Curug Cigentis Bareng Mlancong-ers, 29 Mei 2011

Jalanan pagi itu sepi dan lancar….aduh indahnya Jakarta kalau tiap hari begini…ngimpi kali ye..hehehe. Hanya 20 menit konvoi dua mobil sudah mendarat di TKP (tempat kejadian perkara), Gelael Pancoran. Baru saja mau mengarahkan mobil ke pintu masuk, langsung terdengar bunyi prit..prit....,”Pak maaf, nggak boleh masuk,” wah rupanya si Satpam Gelael melarang masuk sebelum supermarketnya buka, padahal biasanya boleh.

Si Merry...

Bersantai

Bersantai

Foto Keluarga

Foto Keluarga

Ya sutralah..akhirnya mobil diparkir samping Gelael sisi luar. Baru saja parkir...si Ita and The Geng, Devi, Merry, Maita, Cici, Reni dateng. Si Ita, begitu dateng, menyapa sebentar dan langsung ngeloyor pergi,”Mas aku makan dulu yah,”. Setelah Ita dan The Geng dateng, disusul oleh Yati , kemudian Dini and The Geng, si kecil Alimudin dan Maimunah yang berbadan bongsor.

Setelah semuanya dateng, peserta kumpul bareng dibarengi dengan briefing singkat. Kemudian semuanya memasuki mobil, dan saya sebagai salah satu driver yanfg sudah bersiap menginjak gas, tiba-tiba keingetan kalau Alfie, salah satu peserta yang belum dateng. Waduh rupanya kesiangan....di telepon ke handphone nya nggak diangkat-angkat...dalam hati saya,”kemana nih anak,”. Tak lama kemudian, sebuah sms masuk ke handphone saya,”Maaf Mas saya telat, tadi nggak angkat telpon karena nggak kedengeran,”.Duh..duh...Alfie..Alfie....kita tunggu deh sampai kamu ke TKP.

Akhirnya jam 8 pagi Alfie mencapai TKP dan kami segera bersiap memacu kendaraan masuk tol dalam kota menuju exit Karawang Barat. Di mobil saya sendiri ada Master of Ceremony nya, siapa lagi..namanya Merry Chan. Semuanya jadi ramai gara-gara ada Merry Chan yang super power...maksudnya ngomong mulu..nggak berhenti. Busyet..laksana bis yang memakai intercooler, bisa jalan terus tanpa berhenti..hehehe.

Begitu exit tol Karawang Barat, perjalanan berlanjut ke arah Loji. Hmm....jalanannya mulai bergelombang, tidak rata, anjrut-anjrutan....namun Merry tetap saja ngomong....hmm..maklum ada intercoolernya. Sampai akhirnya ketika tiba di gerbang masuk kawasan wisata Sanggabuana semua rombongan turun. Biasalah mau mengabadikan dulu, bernarsis ria.

Nah setelah berfoto, nasib naas menimpa mobil yang saya bawa. Baterai alarmnya lemah, hingga pintu yang terkunci tak bisa dibuka. Waduhh..waduh...nasib-nasib.....akhirnya semua peserta saya naikkan ke atas dengan menggunakan mobil satunya, sembari memperbaiki alarmnya.

Setelah semua peserta sampai di atas, kemudian saya turun lagi...dan sukurlah ketika sampai di bawah alarmnya bisa dipakai lagi setelah dituker baterainya oleh Pak Somad. Segera saja saya dan Pak Somad membawa dua mobil tersebut ke atas menuju tempat parkir terakhir. Setelah sampai, buru-buru saya mencari tukang ojek yang bisa mengantar ke Curug Cigentis, karena semua peserta rombongan sudah jalan kaki ke Curug Cigentis terlebih dahulu.

Wah terasa terbang ketika ojek yang saya tumpangi lewat jalan menanjak dan berbatu. Karena sepertinya ban depan sering terangkat dan tidak menginjak tanah. Ngong..ngong..ngong.....bunyi motor yang terus menderu-deru ketika melewati tanjakan-tanjakan curam. Hanya butuh waktu 15 menit kalau naik motor, dibanding dengan jalan kaki bisa mencapai 40 menit.

Ketika saya sampai semua peserta sudah sampai beraksi sesuai dengan keinginannya masing-masing. Si Merry banyak berfoto di semak-semak, si Ita terlihat santai sambil membawa Camera Canon nya, sdangkan Alimudin terlihat sudah mandi dan duduk di bawah air terjun. Sebetulnya saya sendiri males mandi, namun akhirnya tak tahan godaan juga tuk merasakan dingin dan segarnya air terjun Curug Cigentis.

Dan ketika mandi memang itu yang saya rasakan, airnya bening, seger dan hmm...terasa fresh banget di badan. Memang namanya kembali ke alam tiada duanya yang bisa menggantikan kenikmatannya. Waduh ternyata nggak semuanya mau mandi....rugi banget tuh,,dah jauh-jauh sampai Cigentis tidak mandi. Praktis yang mandi hanya saya sendiri, Alimudin, Alfie, Reni, Maimunah....dan yang lain..cuman jadi penonton.

Setelah puas mandi dan berfoto selama kurang lebih 1,5 jam, akhirnya semua peserta turun. Namun sebelum benar-benar turun, seperti biasa, isi perut dulu. Ada yang makan bakso, mie ayam sampai lontong sayur Karawang. Yang namanya laper, pokoknya semuanya enak deh...sampai-sampai ada yang nambah...siapa lagi kalau bukan Merry. Biasa ngisi bahan bakar dulu sebelum perjalanan dimulai lagi.....maksudnya biar bisa ngomong terus...hehehe.

Sesampai di lokasi parkir mobil, semuanya segera bersiap tuk melanjutkan wiskul (wisata kuliner) ke Soto Tangkar Hj. Ini. Wah kali ini nampak peserta nggak banyak omong lagi di mobi...tahu deh saya...capai bercampur laper..hehehe. Karena begitu sampai di Hj.ini semuanya terlihat sangat lahap makannya.....sampai-sampai ada yang mangkuknya mau dimakan..hahaha....kabuuurr...ada Merry....

Selesai wiskul di Soto Hj.Ini, masih berlanjut ke Sate Maranggi Mang Ali depan alun-alun Karawang. Maklumlah ada yang lagi kesengsem sama sate Maranggi...ya kan Ta....

Sembari nunggu bakaran sate maranggi...ada yang penasaran juga sama comset alias si combro setan. Ini combro pedesnya bener-bener kaya setan...pedeeeees..banget. Makanya saya kapok..nggak mau makan combro ini lagiii.

Sebagai penutup Alfie sama Devi masih penasaran sama yang namanya duren...makanya sebelum masuk tol menuju Jakarta masih nyicipin duren lagi....hmm...biar nggak penasaran. Duh....semuanya kenyang....dan suasana dalam mobil pun tenang...sampai-sampai Merry sang MC tak kuat menahan diri dan tidur terlelap....,”Mas sudah sampai di Pancoran ya...,” busyeeet..Merry..Merry....intercoolernya tidak berfungsi....heheh....till we meet again ya....thanks semua atas partisipasinya...

By : AMGD



Kirim komentar

Nama :

Email :

Isi Komentar :

Masukan Angka Berikut ini : 86


×